Friday, November 19, 2010

HATI SEORANG WANITA

pic en google

Setiap orang ada dugaannya. Diuji dengan pelbagai ujian sama ada kemiskinan, kematian, perceraian dan kekayaan itu juga satu ujian. Jangan nampak seseorang itu bahagia dilimpahi kemewahan mereka tidak diuji, ada ujiannya dalam bentuk yang berbeza.
Ada orang berkata, "ehh seronok kan, dahlah rumah besar, gaji banyak. Nak beli apa pun tak kisah. tak macam kami ni gaji sikit, menumpang lagi. Rumah pun belum ada,"

Ya kenyataannya begitu. Namun disebaliknya rumah yg besar itu belum tentu menjamin kebahagian.Mungkin ada derita disebaliknya. Seperti mana kata seorang lelaki yg bekerja sebagai kontraktor, "alhamdulillah dapat projek besar berjuta-juta ringgit. Rezeki semakin murah Tetapi saya sudah tiada masa menunaikan solat berjemaah di masjid. Malah selalu ketinggalan untuk bersolat kerana terlalu sibuk bermesyuarat." inilah kenyataannya, apabila diberi sesuatu dengan kekayaan Tuhan ingin menduga sama ada kita semakin dekat dengan Allah atau sebaliknya. ADakah kemampuan beribadat semakin tinggi atau lebih mendekati perkara haram?

Dalam kehidupan seharian kita tidak menduga apa yg bakal berlaku pada masa hadapan. Rumah tangga yg bahagia tiba-tiba dikejutkan dengan perceraian atau suami berkahwin dua. Semua itu yang menduga hati setiap wanita. Tiada wanita yg mahu hidupnya dimadukan. Mungkin mulut boleh berkaya Ya...payung emas sedia menanti tetapi di hati hanya resah gelisah, kepasrahan dalam keterpaksaan, kesakitan serta penderitaan menerima hakikat itu sebelum reda dengan segalanya. Semua ini adalah musibah besar bagi wanita apatah lagi sekiranya suaminya mendustainya. Rasa tertipu itu lebih sakit daripada menerima berita sebenarnya.

Apakah tindakan wanita normal (seperti kita) apabila hatinya telah disakiti??? adakah boleh memaafkan lelaki yang sama-sama tidur sebantal tiba-tiba diulit wanita lain walaupun hakikatnya wanita itu halal? Hakikatnya bukan setakat seks namun lebih drp itu, wanita akan rasa cinta dibahagi, sayangnya tiada lagi, kehidupan sudah tidak bererti apa guna hidup bersama jika sudah tiada sayang. walau dipujuk dirayu sekalipun dijanjikan akan mengubah perlakuan adakah itu akan mengubah hati wanita???

Hati wanita terlalu lembut, fragile dan mudah tersentuh. Lakukan apa saja, sakitilah apa saja, walau tangan sudah naik ke muka, atau disepak terajang mereka masih boleh menerima semuanya demi kerana anak-anak; hubungan darah yang akan kekal sampai bila-bila. Mereka masih boleh memaafkan suami itu dengan harapan suami itu boleh berubah. Mereka boleh menerima kerana masih ada sayang dan sedikit nilai cinta. Namun apabila lelaki itu sudah menodai cintanya dengan kehadiran pihak ketiga, hatinya mula terbelah sedikit demi sedikit. Hati yang dulunya putih bersih ditompoki dengan bekas hitam yang lama-kelaman tompok itu menjadi besar ukurannya. Perasaan sayang mulai pudar, apatah lagi sekiranya si lelaki sudah berkahwin dua dengan cara membohongi wanita itu. Itu adalah lebih sakit drp segala-galanya.

Wahai lelaki bernama suami, jika masih sayangkan wanita bernama isteri mengapa kamu sanggup membohonginya? Mengapa hilang rasa hormat terhadap wanita yang selama ini menjaga kamu, menghormati kamu, menjaga anak-anak kamu dengan cukup baik sekali malah tidak sekalipun engkar perintah kamu. Mengapa? mengapa? dan megapa???tidak cukupkah kasih sayang dan cinta diberikan sehingga kamu sanggup mencari cinta yg lain? apa yang kamu mahukan wahai lelaki-lelaki??? atau adakah kami wanita tidak memahami kamu?

Ya mungkin wanita masih tidak memahami lelaki walau sudah berpuluh tahun hidup bersama. katakan apa saja, sifat lelaki sebenarnya mata keranjang, penipu, kaki pembelit, kaki putar alam, curang, bernafsu, kuat nafsu, suka perempuan, suka berkahwin lebih, dan semua sifat-sifat negatif itu ada pd setiap lelaki. Jika tidak masakan seorang ustaz boleh menjadi perogol, atau seorang imam boleh berkhalwat. Adakah semua wanita harus menerima hakikat kepada sifat-sifat lelaki ini?????....

mungkin kamu tidak terfikir kesan daripada perlakuan itu boleh melukakan hati wanita seperti ayat klise yg biada digunakan," maafkan saya, saya tak bermaksud nak sakiti hati awak. saya tak bermaksud nak menduakan awak. saya tiada niat sehingga menceraikan awak. Tolonglah biarlah kita masih bersama. jangan pisahkan saya dengan anak-anak," ketika itu barulah tahu langit tinggi dan rendah. terimalah akibat atas perbuatan yg telah dilakukan. Menyesal sudah tidak berguna.

wahai lelaki wanita apabila sudah bersuami dan beranak lengkaplah kehidupannya. Mereka biasanya boleh hidup berdikari walaupun tanpa suami. Sebab itu sangat jarang wanita berkahwin lain, apabila sudah berpisah...jika ada mungkin selepas tempoh yang lama kerana fikiran mereka bukan lagi kepada seks, ataupun kasih sayang suami sebaliknya mendapat kasih sayang anak, dan membesarkan anak-anak adalah sesuatu yang cukup berharga dan itu adalah pelengkap kehidupan mereka.

Bukannya ego tetapi itulah hakikat...mungkin ada yg tidak kental jiwanya cuma segelintir saja. Mungkin bagi wanita bekerjaya yang sudah ada semuanya. pendapatan untuk menyara anak-anak, kereta yang dapat digunakan untuk anak-anak, rumah yg menjadi tempat berlindung. Ya itu sudah mencukupi.

Namun begitu, perceraian tetap menjadi mangsa kepada anak-anak. kehilangan kasih sayang bapa pada usia yg muda, fikiran dan psikologi mereka dan biasanya anak-anak akan lebih kental jiwanya, luhur semangatnya dalam menempuh kehidupan seharian. Malah mereka biasanya berjaya disebabkan kasih dan sayang pada ibu yang berkorban untuk segala-galanya. Jika ada yang tergelincir mungkin kerana didikan ibu itu sendiri.

Kehidupan hanya sekali. Sangatlah rugi sekiranya kehidupan ini dilalui dengan kesedihan, berendam air mata atau menyimpan kisah duka yang tiada penghujungnya. Kehidupan harus dilalui dengan kebahagian, jangan pandang kisah semalam sebaliknya tempuhi hari mendatang dengan sinar bahagia. Bagaimana????? kitalah yang mencorakkan kehidupan sendiri, kita juga yg membentuk kebahagian itu. Keputusan juga di tangan kita jadi laluinya dengan yakin kerana yakinilah setiap titik air mata yg mengalir itu ada sinar terang yang menanti di kemudian hari. Setiap musibah itu ada hikmah tersembunyi dan setiap ujian itu ada kecemerlangan yang menanti pasti. Yakinilah dan berdoa kepada Allah kerana Allah Maha Mendengar dan kepada Dialah kita memohon segala-galanya. AMIN...


p/s: kawan-kawan kalau ada cerita sedih keluarga atau suami isteri tolong email saya yer zarinah07@gmail.com atau tinggalkan dalam kotak msg saja.


4 comments:

mrs.spicy said...

suka baca ayat2 rynas. setuju=)

MummySuri said...

chaliskakak, kenapa entri sangat menyentuh jiwa raga neh??? cewah...hehehe. dulu pernah terfikir kalau jodoh ngan laki org kene la belajar berkorban, tapi bila dah dapat laki bujang...huh jangan harapla nak kasik laki kawen lagi. haippp!!! kenottttt!!!

rynas said...

mrs. spicy setuju gak hehhe

liza: selalu buat story wanita teraniaya tu yg beremosi tuh hehheh

farah_l!yana said...

memg sakit hti bila,kita d duakn...hny tuhan je yg taw ap prasaan kita time tu..